Sadis..Wanita Ini Ditinggalkan Bakal Suami 1 Jam Sebelum Bernikah...

Inilah yang dialami Cyndi Maisonneuve, perempuan asal Toronto, Kanada ini. Dia ditinggalkan sang kekasih hanya satu jam sebelum pesta pernikahan digelar di sebuah pantai di Hawaii. Setelah lama memendam rasa sakit, Cyndi akhirnya mampu melupakan pengalaman pahitnya itu dan bahkan membahagikan kisahnya itu dengan khalayak. 


"Pada masa itu, dia masuk ke dalam bilik dan mengatakan kami harus bicara berdua. Dia menangis, saya menyangka dia terlalu emosional menghadapi hari besar itu, "kata Cyndi dalam suratnya yang dimuat harian The Guardian . Ternyata sangkaan Cyndi itu salah. Sang calon suami malah tak mahu meneruskan perkahwinan yang sudah dirancang dan akan digelar itu. 

"Lalu dia berkata, 'Aku fikir aku tak boleh melakukan ini'. Saya hanya berdiri terpaku dengan mengenakan gaun perkahwinan lengkap," kenang Cyndi. 

"Lelaki itu yang seharusnya menjadi 'kekasih' seumur hidup saya justru membatalkan perkahwinan kurang daripada satu jam sebelum acara itu diadakan, "kata Cyndi. 

"Saya tak menanyakan alasannya membatalkan perkahwinan. Saya hanya menyuruhnya pergi," lanjut Cyndi. 

Cyndi menceritakan, dia bertemu bekas tunangnya itu dua tahun sebelum pesta perkahwinan yang gagal tersebut dalam sebuah pertandingan baseball. Saat itu Cyndi tinggal di Toronto sedangkan sang kekasih tinggal di Ontario yang berjarak dua jam perjalanan darat. 

Kekangan jarak tak membuat keduanya menjalin hubungan asmara. Enam bulan selepas berpacaran, Cyndi dilamar saat keduanya berada di sebuah pantai di masa musim panas. Cyndi yang kala itu berusia 23 tahun merasa bahagia kerana merasa kehidupannya berjalan seperti yang diharapkannya. 

Semua saudara-mara dan kawan selalu memuji pasangan ini dan menganggap kedua-duanya adalah pasangan yang serasi. Di saat merancang perkahwinan, Cyndi dan kekasihnya malah sudah membeli sebuah rumah. Apabila merancang perkahwinan di Hawaii, sang tunangan juga aktif terlibat dalam merancang pesta. Namun, saat hari besar itu tiba, sang tunangan malah membatalkan keinginannya berkahwin. 

Beberapa minggu selepas "tragedi" itu, Cyndi dan bekas tunangnya bertemu. Dia kemudian mengajak Cyndi untuk hidup bersama namun tak terikat pernikahan. Saat itu pula lelaki tersebut mengungkap alasannya membatalkan perkahwinan. Dia tak mahukan anak, sementara Cyndi sangat mendambakan mempunyai anak. 

Enam tahun selepas peristiwa menyakitkan itu, Cyndi sudah kembali tarikh. Dia menganggap kisah pahit itu sudah berlalu sangat lama dan tak akan menyakiti sesiapa. 

"Saya ceritakan kisah itu kepada teman baru saya dan saya kini menganggapnya sebagai sebuah pengajaran. Kini saya boleh tertawa jika mengingat peristiwa tidak masuk akal tersebut," ujar Cyndi. - KOMPAS


Post a Comment