Kisah Penjara Paling Berhantu di Dunia Sentiasa Menyeramkan Pengunjung..

Hantu ada di mana-mana di Alcatraz. Jika satu ketika dulu, pulau yang menempatkan banduan ini tidak boleh dihampiri, kini ia ‘membuka pintu’ kepada pelancong yang berminat untuk mengetahui rahsia penghidupan di dalam penjara.

Sebagai pulau terpencil, Alcatraz, penjara yang menempatkan ramai pembunuh kejam dan penjenayah licik, kini menjadi antara tempat pelancongan yang perlu dilawati sekiranya berkunjung ke California, Amerika Syarikat. Juga dikenali sebagai The Rock, Alcatraz, tidak hanya menyimpan kenangan banduan yang pernah menghuni tempat diberi jolokan Penjara Paling Berhantu Di Dunia’ itu, sebaliknya turut diselubungi 1,001 misteri dan kisah menyeramkan.


Ia diakui sendiri oleh seorang pengawal malam penjara terkenal itu, Gregory Johnson, yang mengaku tidak dapat membayangkan harus berada di situ tanpa senjata.

Sebaik bot pelancong terakhir berlepas, Johnson, bersendirian di situ berdepan segala fenomena Alcatraz yang tidak boleh dijelaskan dan menghabiskan semalaman berperang dengan keberanian dan bayangan, meronda tempat yang pernah dikenali sebagai Pulau Kejahatan itu, sehingga bot pertama pula tiba keesokan hari.

Sejak menjadi Penjara Persekutuan pada 1934 hingga penutupannya pada 21 Mac 1963, Alcatraz adalah perhentian terakhir bagi 1,576 penjenayah termasuk pembunuh dan kumpulan samseng. Antara yang pernah tinggal di Alcatraz ialah Al Capone, samseng keturunan Itali yang menguasai Chicago dengan darah dan senjata.

“Saya tidak percaya ada hantu. Namun di Alcatraz, suasananya sungguh berbeza. Pada satu malam saya mendengar bunyi gelas berlaga seolah-olah ada parti sedang berlangsung. Tempat ini amat menyeramkan sebaik gelap. Bulu roma sentiasa meremang,” katanya.

Seorang lagi pengawal yang pernah bekerja syif malam mengawal penjara itu selama 10 tahun, Erik Novencido, turut mengalami pengalaman menyeramkan.
Dia pernah mengambil gambar bilik terapi kejutan elektrik pada waktu malam untuk ditunjukkan pada seorang rakan.

“Apabila filem itu selesai diproses, gambar menunjukkan satu muka dalam bilik itu merenung saya. Saya tidak tahu ia apa. Kadang-kadang saya diselubungi ketakutan yang keterlaluan,” katanya.

Mary McClure, 52, bekas anggota paramedik yang bekerja di situ selama 12 tahun, pernah berasa punggungnya dipicit.

“Ia berlaku agak kerap. Saya tiada penjelasan mengenai perkara itu dan tidak pernah bercerita kepada orang lain kerana ia tidak masuk akal,” katanya.

Menurut cerita, sel 14D dipercayai antara bilik kurungan yang paling menyeramkan. Pelawat dan pekerja dilaporkan berasa seram sejuk sebaik tiba di sel berkenaan.

Kejadian berlaku pada 1940-an apabila seorang banduan yang dikurung di sel 14D menjerit sepanjang malam mengenai satu makhluk dengan mata terbeliak cuba membunuhnya. Keesokan hari, pengawal menemui lelaki itu mati dicekik di dalam sel itu.

Tiada siapa mengaku bertanggungjawab di atas kematian itu. Bagaimanapun, apabila dikira pada keesokan hari, bilangan banduan terlalu ramai, malah sebahagian pengawal mendakwa melihat banduan yang mati itu di celah tahanan lain, sebelum ia lesap dalam sekelip mata.

Sementara itu, Al Capone yang menghabiskan sisa usianya di Alcatraz dengan kesihatan merosot disebabkan penyakit sifilis, suka bermain banjo, sejenis alat muzik bertali seperti gitar, dengan kumpulan pancaragam penjara.

Bimbang dibunuh jika berada di luar sel, Capone diberi kebenaran menghabiskan masa lapang berlatih bermain banjo dalam bilik air.

Menariknya, ia tidak terhenti dengan kematian Capone, sebaliknya seorang renjer mendakwa mendengar muzik banjo dimainkan dalam bilik air.

Tidak biasa dengan sejarah Alcatraz, renjer berkenaan tidak mengetahui punca bunyi itu dan mendokumentasikan kejadian aneh berkenaan. Pelawat dan pekerja juga melaporkan pernah mendengar bunyi banjo dimainkan.

Perkara pelik lain yang dialami pelawat dan pekerja penjara itu, termasuk terbau asap tetapi tidak menemui api, bunyi tangisan dan mengerang, berasa seram sejuk di bahagian tertentu, malah ada mendakwa ternampak hantu banduan atau anggota tentera.

Mungkin ada yang berkata ia cuma mainan perasaan apabila menjejakkan kaki di tempat paling menyeramkan tetapi rasionalnya tetap ada, apatah lagi dengan fizikal Alcatraz itu sendiri yang menyimpan pelbagai kisah duka. 

BH - 28.03.2010



Post a Comment